A SIMPLE MINDED PERSON

18 Februari 2019

LAGI SUKA (PART 2)

1. Wassup Man

Kemarin malem lupa banget mau nulis soal ini, jadi bikin lanjutannya aja deh. Acara ini dipandu sama Park Joon Hyung aka Joon Park dari g.o.d yang kocak abis. Konsepnya, dia pergi ke suatu daerah di Korea berdasarkan rekomendasi dari subscribers dan di tempat itu ya dia random aja mau ngapain, gajelas gitu, tapi sumpah kocak, editannya juga kocak. Acara ini ngingetin saya sama acara Hangin' Around with no Plan yang saya suka juga, bedanya kalo HAWNP kan semi formal, kalo Wassup Man itu enggak formal. Santai gitu.

Salah satu episode favorit saya adalah pas Joon Park ke Hongdae dan minta rekomendasi tempat belanja baju dari 2 orang cewek. Wakakakak, itu kaya Joon Park lagi ngajak belanja 2 ponakannya yang agak bandel, lucu.


Dan yang kocak lagi, kalo Joon Park harus ngeriview makanan, dia akan review dengan sejujur - jujurnya. Kalo menurut dia gak enak ya gak enak.

2. Kingdom (lagi)

Baru kelar nonton drama ini, hadehhhhhhh, kesel dah ini dibikin penasaran gini, sedih akutuh TT.TT
Bakalan berlanjut ke season 2 ternyata, tapi gak tau kapan itu akan terjadi. Ini gantung banget dah sumpah episode 6, penasaran kan jadinya. Kesel banget sama Ratu dan Bapaknya, julid banget dih. Kenapa mereka gak diserang zombie aja sih. Sebel ngeliat duo jahat itu.

Tapi sejauh ini dramanya bagus, sih, suka. Beberapa bagian kaya berasa boring gitu, tapi gak sampe bikin pengen udahan nonton, karena penasaran. Semoga Season 2 drama ini cepet ditayangin, terus udah gitu tetep seru atau malah lebih seru dan lebiih tegang lagi. Amin

17 Februari 2019

LAGI SUKA

Sama ......

1. Minseo

"Like a piiiiiiiilottt"


Sayang banget lagu ini gak ada di Spotify ataupun iTunes Store, jadi kalo dengerin lagu ini bisanya ya dari yutup. Berkali - kali saya puter ulang lagu ini, lagi, lagi, lagi, tapi gak bosen juga. Asik banget lagunya, kalo diliat dari liriknya, sih, kayanya tentang Minseo gak sabar ketemu sama belahan hati yang belum dia kenal dan berharap mereka bisa mengarungi hidup bersama pada akhirnya. Ada 1 lagu juga dari Minseo yang saya suka banget dan cuma bisa didengerin lewat yutup juga TT.TT


Kalo covernya Minseo yang Dear Moon sama lagu Yes gak perlu dikasih tau lagi lah, ya. 

2. Copycat - Billie Eilish

Tapi yang versi akustik, karena gak tau kenapa kaya lebih ngajakin berantem aja. Keren banget dah emang si Billie ini,  kakaknya juga tuh, yang main gitar.


"Sorry, sorry, I'm so sorry, sorry ..... SIKE!" Chill, Billie!

3. Because This is My First Life

Nih drama bikin baper dan mengubah pandangan saya soal pernikahan, hahahaha. Saya yang gak terlalu tertarik sama pernikahan jadi berpikir ulang soal pendapat saya gara - gara drama ini. Dan yang saya suka dari drama ini adalah dia banyak membahas isu - isu sensitif seperti pelecehan seksusal dan di drama ini pihak yang dilecehkan mendapat keadilan. Yes! Masih adakah keadilan di dunia yang fana ini? Lagipula, apa arti adil yang sesungguhnya? *apadah*

Ost dari drama ini bagus - bagus, deh, jadi makin suka.


4. Horor

Malem - malem, udah siap tidur, udah pake piyama, tapi nyalain laptop lagi dan nonton film horor. Dengan speaker kecil dari miniso yang cukup membuat saya ketakutan dan terkaget - kaget lebay, sungguh kenikmatan yang hakiki. Pas filmnya kelar, baru tidur beneran, mimpi buruk dah akhirnya. Nyesel nonton horor, tapi besoknya dilakuin lagi. Sungguh sebuah siklus yang tidak ada manfaatnya.


Dan sekarang ini saya lagi ngikutin Kingdom. Padahal saya gak gitu suka film zombie tapi ini unik, karena zombienya dari jama Joseon. Duh, baru sampe epiosde 3 nih, nontonnya. Udah malem banget tapi, lanjut nonton gak ya?????


Eh, tapi di drama horor ini tuh saya ngerasa kalo zombie kaya sebagai metafora gitu. Kaum Yangban matanya dibutakan hanya oleh kekuasaan dan mereka gak sadar bahwa rakyatnya sedang kesusahan. Lalu karena keadaan yang serba sulit rakyat mulai memberontak secara membabi buta, gak paham apa yang sebetulnya mereka cari, mereka marah dan lapar. Iya, gak, sih? Zombie itu bentuk nyata dari keserakahan, gak, sih? Atau jangan - jangan memang keserakahan adalah makna filosofis dari zombie? Tau dah, gak pernah nyari arti hidup zombie soalnya, ngapain juga.

01 Februari 2019

GAK BERASA

Tiba - tiba udah masuk bulan Februari. Ada satu hal besar yang sedang saya pertimbangkan untuk dilakukan tahun ini. Sebuah hal yang berpengaruh cukup besar untuk kehidupan saya. Sebuah keputusan yang harus diambil dengan hati - hati. Wish Me Luck!!

Bulan Januari kemarin belum sempet nulis soal nonton Film Love Yourself BTS. Ah, My God! Mereka tuh bisa santai aja gak sih kalo di panggung! Woy! Keren woy! Gak tahan banget untuk gak teriak - teriak histeris tiap kali RM sama Jhope muncul, rapline BTS adalah kelemahanku, eh, hyung line deh lebih tepatnya. Dan karena film ini saya jadi ngebet nonton konser BTS di barisan depan. Cihuy banget gak sih liat penampilan keren itu secara live. Rumornya mereka bakalan konser di Jakarta kira - kira abis lebaran, loh. Baru rumor, sih, tapi semoga bener. Ini perang beli tiketnya udah bakalan kaya apa yeeehh. Pengen ikut jastip dah jadinya, tapi maunya yang terpercaya gitu. Tapi sebenernya, sih, saya tipikal orang yang kalo emang gak dapet nonton ya yaudah. Gak bakalan nangis - nangis bombai juga, walaupun dalem hati dongkol juga pasti.


Karena Terlalu Tampan adalah salah satu webtoon favorit saya, makanya saya memutuskan untuk nonton filmnya. Trailernya juga kocak kan tuh, bikin penasaran.


Review dikit, ya, uhuks. 

Terlalu Tampan ini mengisahkan tentang sebuah keluarga dengan anugrah ketampanan yang luar biasa. Kemanapun mereka melangkah, mereka selalu jadi pusat perhatian akibat ketampanannya yang melebih batas wajar. Mereka gak pernah bisa hidup normal akibat 'anugrah' itu. Pak Archewe dan Mas Okis merasa nyaman - nyaman aja dan gak terganggu dengan anugrah itu, mereka malah dengan senang hati memanfaatkan kelebihan itu, tapi Mas Kulin yang (sepertinya) introvert merasa wajah tampan itu adalah sebuah bencana karena gak ada orang yang jadi bener - bener tulus sama dia. Gitu garis besarnya, sih.

Nah, film Terlalu Tampan sendiri punya garis besar yang sama. Kalo versi webtoon tuh ceritanya bener - bener random, gak runut gitu, tapi kocak. Tapi kan gak mungkin dong kalo udah masuk bioskop tuh film cuma nampilin adegan - adegan random doang tanpa makna dan cerita gajebo. Dan film ini saya bilang berhasil memasukkan cerita ringan dan beberapa karakter tambahan yang membuat Terlalu Tampan jadi lebih dari sekedar guyon. Oke lah pokoknya mah.

Awalnya saya pikir pemerannya kok gini amat, ya? Eh, ternyata pas udah liat filmnya mereka semua cocok, loh, sama karakter dari webtoon Terlalu Tampan. Ajaib emang keluarga Tampan itu! Ada satu soundtrack yang paling saya suka, yang lagu Iis Dahlia judulnya Terlalu Tampan. Bakalan go internesyenel gak nih??? Iya dong, iyain dong, iya ajalah.


Film ini sinematografinya (bener gak sih istilah pengambilan gambar gitu?) ini bagus, ya. Oh iya, saya seneng banget pas liat wallpaper kamarnya Mas Kulin itu gambarnya Bung Hatta. Keren tuh, jadi pengen punya buat di kamar.

Karakter - karakter tampan ini sebenernya dari awal ngingetin saya sama 4 sekawan pria tampan dari komik Perfect Girl Evolution karya Tomoko Hayakawa. Demen banget tuh saya sama komik itu dari SMP, sekarang udah gak pernah baca karena makin lama komik harganya makin mahal, hiks. Bahkan harga sewa komiknya pun ikutan mahal, sedih dah. Udah tamat belom sih, tuh, komik? Udah jadi Lady seutuhnya belom ya Sunako?