A SIMPLE MINDED PERSON

15 Januari 2013

BOLOS UAS



Dear Fellows
 
Judul gue kali ini sama sekali gak sinkron ama postingan ini. Padahal di postingan itu gue pernah bersumpah gak akan bolos kalo ada UTS, UAS, maupun kuis.  Tapi bolos ini bener – bener bukan karena keinginan gue pribadi, ini keinginan alam. Sumpah v-.-

Musim penghujan ini sungguh spektakuler. Ujan sama sekali gak lelah membasahi bumi. Alhamdulillah sih, ya. Tapi gak gini juga kali *kerasukan ojan*

Selasa, 15 Januari 2013, gue ada UAS Akuntansi Pajak [Akper]. Di musim penghujan yang spektakuler ini gue memutuskan untuk memberi cuti sementara pada motor kesayangan gue karena gak mau diribetin sama jas ujan serta kewajiban mencuci motor kotor. Dan ahirnya gue memutuskan untuk naik angkot aja.

Tapi ternyata hari itu sungguh sial. Ujan dari malem sampe pagi membuat indra kesotoyan gue menyimpulkan bahwa sesungguhnya pasti sudah terjadi tragedi air kecoklatan yang merangsek ke atas permukaan bumi sepanjang Daan Mogot ataupun beberapa daratan rendah Jakarta yang lain. Dan gue pun udah wanti – wanti sama diri sendiri untuk berangkat lebih cepet. Iya, ini berarti masuk jam 10.30 dan berangkat dari rumah setidaknya jam 07.30.

Sial sungguh punya rencana. Udah berangkat jam 07.45 dari rumah, ternyata angkotnya pada kaga mau narik sampe terminal Kalideres. Gue sempet skeptis dan mencoba untuk menunggu adanya angkot yang mau ngangkut anak malang nan kece ini ke Kalideres. Nyatanya sampe jam 08.30 tetep aja gak ada angkot yang mau narik ke sana. Sekalinya ada pun pasti udah penuh sampe ada yang gantung di pinggir pintu. Huft beud ya..

Karena panik, gue memutuskan untuk balik ke rumah dan ngambil motor yang sebenernya lagi dalam rangka cuti sementara itu. Lalu Mama gue yang baik hati dan tidak sombong menghentikan gue. Dia menawarkan diri untuk mengantar anaknya yang sedang panik ini nyampe Grogol. Aaakkk, setiap hari aja kaya begitu Mahhh.

Oke, ahirnya gue berangkat dianterin Mama. Dan ternyata emang dimana – mana tuh macet, brul. Di Kotabumi tempat tinggal gue aje macet, parah. Untung ada jalanan alternatif yang macetnya gak seberapa parah. Berhasillah kami melewati macet itu. Tapi memang perjalanan harus dihentikan. Baru sampe Kalideres sonoan dikit [udah mau deket Cengkareng] ternyata macet pwanjaaaannnnggggg. Terus pada banyak yang muter balik, termasuk Mama gue. Karena emang percuma aja kalo diterusin sebenernya.

Gue perhatiin sekitar tuh gak ada TJ yang beroperasi. Mobil laen juga ada sebiji – dua biji doang, dan para penumpang terlantar deket terminal Kalideres.

Gue stres dong, mana lagi UAS, mana udah jam 10. Dan di saat – saat terjepit seperti itu kenapa otak gue baru jalan, coba. Gue inget, kan ada kereta api. Kenapa sih gue mesti panik gini dari tadi. Bodoh!!!

Tapi udah terlanjur banget. Sampe rumah aja pasti udah jam 10 lewat. Nyampe kampus juga pasti udah telat. Udah kelar kali malah UAS-nya. Ya udah, gue ijin aja deh ke kampusnya, ke sekretariat.

Karena gue gak sebegitu ngerti naek kereta, ahirnya Mama gue yang cantik dan baik hati untuk ke sekian kalinya menawarkan diri untuk mengajarkan gue hari itu juga. Ya udah deh, daripada nangis – nangis di rumah, mending jalan.

Wuih, kereta jaman sekarang ko bagus ya? Dulu gue pernah naek kereta tuh jelek banget. Sekarang udah beda. 

Kereta jaman sekarang make Commuter Line, maksudnya apa juga gue gak ngerti, tapi kayanya bagus. Ga tau juga sih, kereta yang kurang sedap dipandang mata yang kaya dulu gue naekin itu masih beroperasi apa enggak, tapi yang pasti kalo dari Tangerang kayanya gak ada yang kaya gitu.

Naik kereta ini emang cukup mahal kalo dibandingin sama angkot ataupun TJ. Tapi sepadanlah, kereta kan badannya gede. Gue dari Stasiun Tangerang sampe ke Pesing biayanya Rp 7.500. Dari pesing nyambung naik angkutan umum apa aja nyampe ke Grogol Rp 2.000. Dari Grogol ya tinggal jalan dikit. Nyampe deh terusnya.

Tapi kalo mau naek kereta tuh harus tau jadwal. Dia ada jadwalnya jam berapa aja kita mesti tau. Enak sih, jadi terjadwal. Terus enaknya kalo naek kereta tuh cepet. Menghindari jalan raya utama yang kadang gak bisa diandelin juga.

Mendingan naek kereta loh, kalo lagi banjir. Berdoa aja semoga rel kereta gak kebanjiran juga.

P.S: Ini masih ujan dari sore sampe malem. Kayanya besok gue harus naek kereta lagi. Aduh, besok UAS-nya Advance, nih. Catetan gue pada awur – awuran, nih. Karena dari awal gak suka matkul Advance jadi sekarang kena batunya deh, gue keder, soalnya syusyah. Dan hebatnya lagi, gue malah nulis blog. Canggih. Tuhan, berikan aku kepintaran dong, atau setidaknya guru les Advance gitu.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar