A SIMPLE MINDED PERSON

18 Januari 2013

BOLOS UAS episode 2



Dear Fellows
 
Hyeah, coba liat episode 1 disini. Bolos sebenernya kurang tepat untuk menggambarkan keadaan gue kemarin, 17 Januari 2013. Diliburin mungkin sedikit lebih tepat. Kenapa? Banjir, Jekardah banjir, lumpuh total hari ini kegiatan di Jakarta.

Banjir punya musimnya sendiri kalo di Jakarta, egois banget ya. Banjir kali ini namanya banjir 5 tahunan. Dan dari Breaking News yang berseliweran di TV, katanya banjir 5 tahunan kali ini lebih parah dari 5 tahun yang lalu. Sampe Istana Negara dan Bundaran HI juga kena banjir, coba.

Gue harusnya masuk kuliah jam 8 pagi. Tapi hujan udah turun dari pas gue bangun pagi, sekitar jam 01.40-an lah. Gak ada feeling apa – apa sih, soalnya kalo di rumah gue hujannya gak gede – gede banget. Malah gue sempet mikir mau naek angkot aja ke kampus. Beuh, untungnya enggak ya. Kalo iya, bayangin, pasti gue terjebak entah dimana sampe jam berapa.

Untungnya kemarin gue berangkat naik kereta, lagi. Gue berangkat dengan kereta pertama sekitar jam 06.40-an. Wih, ternyata kereta kalo pagi – pagi rame ya. Banyak juga orang kerja naik kereta. Gak tau sih, apa mungkin ini karena mereka coba menghindari banjir dengan kereta [macem gue], atau emang seperti itu tiap pagi. Tapi yang pasti kalo kemarin pagi sih rame.

Feeling udah gak bagus pas kereta jalannya mulai melambat karena banyak yang ngungsi di rel. Gue agak panik karena Ibu – Ibu sebelah gue baca berita dari internet, katanya Grogol banjir parah. Gue sama sekali gak mikir kalo kampus bakalan diliburin. Gue dan salah seorang Ibu – Ibu lain di sebelah gue [yang kebetulan kerja di kampus] mikir mau tetep turun di Stasiun Pesing. Eh ternyata keretanya gak berenti di Stasiun Pesing, banyak banget yang ngungsi di Stasiun itu. Ah, untungnya salah satu temen udah sms gue kalo hari itu UAS-nya diundur, jadi gue udah gak sebegitu panik.

Beberapa meter dari Stasiun Pesing, keretanya berenti. Banyak penduduk yang menggedor – gedor badan kereta, serem. Gak ngerti deh mereka mau ngasih tau Stasiun selanjutnya juga banjir ato mau nyuruh kereta mundur dan gak boleh lewat hari itu. [Ada sih, beberapa fotonya, tapi gue moto dengan gambar kebalik dan gue gak ngerti cara ngeditnya kalo ga pake Photoscape. Jadi kapan - kapan gue edit ya postingan ini]

Jadilah kereta yang gue tumpangin itu stuck selama hampir 15 sampe 20 menit. Dan selama 15 sampe 20 menit itu kereta lumayan seru suasananya. Gue kebetulan naik di gerbong yang khusus wanita. Dan para Ibu yang bawa makanan kecil untuk dijual di kantornya akhirnya buka lapak sementara di gerbong kereta khusus wanita itu, dan laris manis. Gue aja beli sandwich gegara laper dan emang beloman makan dari kemaren [ciyus??]

Lucunya, banyak juga Ibu – Ibu yang panik karena gak bisa ngantor. Sampe ada yang bilang gini, “Ih, HRD kantor kita mah badannya aja yang manusia, tapi hatinya Iblis.” Gimana gak mau ngakak coba. Katanya, kalo mereka gak ngantor hari itu gaji mereka jadinya dipotong. Kejam sekali -__-
Tapi ahirnya sih mereka milih gak peduli dan memutuskan untuk ikut kereta mundur balik ke Stasiun Tangerang. Iya, setelah beberapa lama, akhirnya para masinis memutuskan untuk mundur balik.
Gak semua orang suka dengan keputusan ini, tapi kebanyakan sih merasa gak masalah. Lagian gak bisa lewat juga, kok. Mau gimana, coba?
Karena kereta mundur balik, uang tiket dikembalikan. Ada beberapa orang yang antri buat ambil uang mereka lagi. Tapi ada juga yang ngerasa kasian, makanya gak minta uangnya lagi. Kalo gue? Hehe, gue males ngantri, kasian juga sih lagian. Toh ini bukan kesalahan mereka, kok.
P.S: Hari ini kuliah masih diliburkan, karena emang banjirnya belum terlalu surut dan pasti banyak juga yang masih pada kebanjiran.

2 komentar:

  1. Haha lucu juga ya,, untungnya nggak beneran naik angkot, ntar malah terdampar^^

    Beuh Jakarta banjir mulu-_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo naik angkot pasti gak bisa balik malah ya -___-

      Hapus