A SIMPLE MINDED PERSON

01 Januari 2013

Architecture 101 [Highly Recommended]



Dear Fellows
 
Yeayyy, akhirnya gue nonton Architecture 101 juga. Setelah dikecewakan oleh DVD pinjeman yang subtitle-nya kacau balau, akhirnya gue bisa juga nonton film itu di Youtube dengan subtitle yang sama sekali gak mengecewakan. Filmnya juga sama sekali gak mengecewakan, melebihi eksepkstasi gue malah. Gue udah pernah bilang kan, kalo selera gue soal film sama drama jarang meleset? Baca disini nih


Ceritanya sederhana, tentang cinta pertama tok. Alur ceritanya juga lumayan gampang ketebak. Kelebihannya, cerita ini kerasa nyata, sama sekali gak mengada – ada dan maksa. Ceritanya berjalan apa adanya. Selain itu juga akting para pemerannya banyak membantu cerita yang, ehem, manis ini. Ditambah lagi ada Uhm Taewoong sama Suzy, yang menambah nilai plus film ini di mata gue yang emang nge-fans sama mereka bedua.

Jadi ceritanya ini tentang Yang Seo Yeon dan Lee Seung Min, semester 1, saling kenal gegara masuk di kelas yang sama, yaitu Pengantar Arsitektur [CMIIW]. Temenan, terus saling suka deh. Udah, sesederhana itu. Dan tadinya juga gue pikir bakalan sesederhana itu, tapi ternyata enggak. Semuanya jadi kacau pas ada kesalahpahaman antara Seo Yeon dan Seung Min, sampe ahirnya mereka gak pernah ketemu lagi, lama. Tiba – tiba setelah hampir lebih dari 10 tahun gak ketemu, Yang Seo Yeon dateng nyariin Lee Seung Min yang udah jadi arsitek beneran.

Huwahh..

Dengan alur yang maju mundur, film ini sama sekali gak bikin gue pusing dan kebingungan. Soalnya gue suka keder sendiri kalo nonton film yang alurnya maju mundur macem gitu. Tapi di film ini alur maju mundur itu terasa jadi wajar, enak diikutin.

Yang Seo Yeon muda diperanin sama Suzy, kalo yang dewasanya diperanin sama Han Ga In. Lee Seung Min muda diperanin sama Lee Jeon, kalo yang dewasanya diperanin sama Uhm Taewoong.

 
Gue sangat menyetujui ending dari film ini. Endingnya ini cukup dilematis bagi Lee Seung Min dewasa. Sama sekali gak bisa bohong, dia masih sangat suka sama Yang Seo Yeon, begitupun sebaliknya. Tapi waktu udah berlalu begitu panjang, udah terlalu banyak banget hal yang mereka lewatin. Seung Min itu pria yang bertanggung jawab dan gak mungkin tetiba bakalan gitu aja ninggalin tunangannya juga pernikahannya, terus malah enak – enakan balikan sama si Seo Yeon. Si Seo Yeon juga amat sangat mengerti sama kondisi yang sulit itu. Dia udah terlambat banget kalo mau menangin hatinya Seung Min sekarang

Adegan yang sangat gue suka itu pas Bapa-nya Yang Seo Yeon nanya ke dia, siapa itu Lee Seung Min. Seo Yeon jawab dengan berat hati dan hampir aja nangis, “Dia, teman.”

Fix, Yang Seo Yeon udah ngerelain cinta pertamanya.

P.S: Dan itu harusnya bisa dicontoh para pasangan yang ada di posisi yang mirip sama mereka berdua, kalo udah begitu kondisinya sama sekali gak bisa ngandelin hati tapi logika. Kadang meninggalkan masa lalu yang manis itu pilihan yang baik dan bijak. Kaya orang bener aja ya gue ngomong begini. Pacaran aja belom pernah -__-

5 komentar:

  1. romantis tapi ga suka akhirnyaa,;-(

    BalasHapus
  2. Wah, kita beda pendapat ya. Kali saya sih suka endingnya, realistis :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, saya juga lebih suka endingnya. Realistis dan sarat makna.

      Hapus
  3. ada linknya nggak? mau nonton juga, teman-

    BalasHapus