Cemacem

10 November 2013

Marry Him If You Dare


Aih, my first love from Korean Drama Land is back!!! Ulalayeyeh

Entah kenapa ya, padahal terus-terusan bilang udah ga suka, udah ga suka, tapi pas tahu Dong Gun Oppa main derama lagi setelah beberapa tahun bersembunyih, rasanya tetep aja excited. Kaya mau ketemu pacar yang baru pulang umroh! Terharu biru. Kira-kira seperti itu.

Judulnya Marry Him If You Dare [Mi Rae’s Choice]. Ini another time travel story

*****SPOILER ALERT*****

Mi Rae dari tahun 2043 datang menemui dirinya di tahun 2013 dengan harapan bisa mengubah apa yang harusnya terjadi. Dia berharap bisa mengubah kenyataan bahwa dirinya akan terjebak dalam ikatan pernikahan dengan Kim Shin, anchorman YBS keceh yang berkepribadian najis. Daripada Kim Shin, Older Mi Rae berharap dirinya di tahun 2013 bisa menikahi Park Se Joo yang seorang chaebol.


CAST
                Yoon Eun Hye as Na Mi Rae
                Choi Myung Gil as Older Na Mi Rae
                Lee Dong Gun as Kim Shin
                Jung Yong Hwa as Park Se Joo
                Han Chae Ah as Seo Yoo Kyung

Rating drama KBS ini cukup rendah, mungkin udah pada bosen apa gimana kali ye ama jenis drama time travel. Tapi secara pribadi gua bilang drama ini menyenangkan untuk ditonton, sejauh ini baru nonton sampe episode 7. Karena drama ini gua malah jadi mengesampingkan The Heirs. Huhuhu, maapin aku teteh Shin Hye, abang Min Ho, abang Min Hyuk, tapi aku lebih suka drama tipe beginian daripada drama anak sekolahan.

Oh iya, bagi kalian-kalian yang pernah dikecewakan beberapa kali sama aktingnya Yong Hwa, kali ini jangan khawatir. Dia udah berkembang pesat. Serius. Dia juga cakep bener di drama ini. Makanya dramanya jadi lebih asik lagi untuk ditonton.

Dari ketujuh episode ini, gua mau cerita dikit ah.

Lee Dong Gun sama Jung Yong Hwa kok mirip, ya?
Hihihi, iya mereka kok bisa mirip gitu, sih?? Liat Park Se Joo jadi inget jaman-jamannya Lee Dong Gun di  Lovers in Paris, pas perannya juga jadi second lead male yang ampun deh, ga bisa ditolak dong.

Adegan Komikal
Engga tahu ya ini gua aja apa gimana. Tapi kadang gua ngerasa di drama Korea selalu ada beberapa adegan yang komik banget gitu [kurang masuk akal ih]. Kasusnya kalo drama ini ada di episode 6. Di episode itu ada situasi dimana pemeran utama merekam kejadian kebakaran kereta api dan menangkap pelakunya. Di situ ada pemadam kebakaran, tapi malahan si Park Se Joo yang jadi hero. Kan aneh aja ngeliatnya.

Eh tapi kan ide time travel aja udah komikal banget, ya. Yah okelah, skip kalo gitu.

Adegan paling heartwarming
Adegan ini justru terjadi sama second lead male dan second lead female, Se Joo dan Yoo Kyung, di episode 4. Jadi ceritanya kan mereka lagi makan berdua, Yoo Kyung sambil terus ngomong sambil nuangin minum dan beresin sendok, keliatannya dia emang udah terbiasa begitu kalo makan sama orang.

Se Joo tanya kenapa Yoo Kyung jadiin ini kebiasaan. Yoo Kyung ngaku kalo dia begitu ke PD dia bisa terus dapat kerjaan.

Se Joo: Mulai sekarang jangan begini lagi, even for me.

Yoo Kyung sampe bengong terharu denger omongan Se Joo. Jangankan Yoo Kyung, gua pun terharuh biruh. Ah elah.

Siapa yang meninggal??
Ini yang terus bikin gua bertanya-tanya, sebenernya siapa yang dibilang Older Mi Rae bakalan meninggal kalo pada akhirnya Mi Rae memutuskan untuk menikah sama Kim Shin?

Gua selalu mikir itu Oppa-nya Mi Rae. Tapi entahlah.

Jodoh
Nampaknya Older Mi Rae gak akan berhasil bikin Mi Rae [2013] gak bertemu dan mencintai Kim Shin. Puahahaha
Coba aja deh liat filmnya. Walaupun ada sebel-sebelnya, Na Mi Rae keliatan lebih milih Kim Shin daripada Se Joo yang katanya si Older Mi Rae adalah seorang chaebol.

Rating pribadi :p 8/10

P.S: Gua gak pernah bisa bikin review dengan baik, ya


11 Juli 2013

Wedding Dress



So Ra, you're a present to me. Am I a present to So Ra? I love you So Ra.

Mungkin sepenggal kalimat itu kurang lebih menggambarkan betapa berharganya seorang anak buat orangtuanya. Dan apa kita sebagai anak merasakan hal yang sama seperti orangtua kita?

Uwuwuw 0.o

Sepenggal kalimat barusan berasal dari K-Movie berjudul Wedding Dress. Khas Korea, itu yang awalnya gue pikir setelah beberapa menit nonton film ini. Sakit kanker itu bisa dibilang udah jadi salah satu ramuan terlaris yang kudu ada di film ataupun drama Korea. Malah gue sempet underexpected film yang satu ini. Seperti biasa, ternyata gue salah...... besar.

Mulai dari sepertiga film mulai sampe filmnya abis, kayanya bung ataupun mba sutradara yang udah berkonspirasi sama penulis dan dibantu oleh para staff serta artis dan aktornya emang gak pernah ngebiarin gue untuk enggak nangis. Malah dibagian Ibunya So Ra meninggal nangisnya sampe sesenggukan. Ciyusss *apa gue yang lebay? Ah, engga juga x)*

Ini emang tipe film yang udah ketebak bakalan kaya apa jalan ceritanya. Film ini juga seolah cuma ngajak kita nonton rentetan kenangan So Ra dan Ibunya yang telah divonis sakit kanker. Yang beda dari film ini, dia enggak lebay, kalo kata gue sih gitu. Sakit kanker cuma jadi alasan kecil untuk menyampaikan beberapa makna yang mau diungkapkan secara visual, walaupun emang masih jadi isu utama *gua ngomong apaan sih, gak ngerti juga deh*

Jadi gini maksudnya, film ini berusaha bilang kalo orangtua itu gak mungkin nemenin anaknya sampe akhir. Akan ada saatnya mereka itu ninggalin kita sendirian karena mereka udah ‘pergi’ duluan. Tugas mereka disini adalah ngajarin kita untuk bertahan hidup. Itu pesan utama yang gue tangkep dari film ini. Tapi penggambarannya enggak secara lebay. Adegan nangis heboh cuma ada di satu atau dua adegan. Gituu..

gambarnya dari sini


Ada yang bilang kalo anak itu gak pernah siap ditinggalin sama orangtuanya. Makanya pas gue liat si So Ra, anak umur 8 tahun-an, yang pura – pura tabah di film ini tuh rasanya gimana gitu. Sebenernya gue pengen masukin cuplikan videonya di sini. Eh ternyata Internetnya lagi lemot.



18 Januari 2013

BOLOS UAS episode 2



Dear Fellows
 
Hyeah, coba liat episode 1 disini. Bolos sebenernya kurang tepat untuk menggambarkan keadaan gue kemarin, 17 Januari 2013. Diliburin mungkin sedikit lebih tepat. Kenapa? Banjir, Jekardah banjir, lumpuh total hari ini kegiatan di Jakarta.

Banjir punya musimnya sendiri kalo di Jakarta, egois banget ya. Banjir kali ini namanya banjir 5 tahunan. Dan dari Breaking News yang berseliweran di TV, katanya banjir 5 tahunan kali ini lebih parah dari 5 tahun yang lalu. Sampe Istana Negara dan Bundaran HI juga kena banjir, coba.

Gue harusnya masuk kuliah jam 8 pagi. Tapi hujan udah turun dari pas gue bangun pagi, sekitar jam 01.40-an lah. Gak ada feeling apa – apa sih, soalnya kalo di rumah gue hujannya gak gede – gede banget. Malah gue sempet mikir mau naek angkot aja ke kampus. Beuh, untungnya enggak ya. Kalo iya, bayangin, pasti gue terjebak entah dimana sampe jam berapa.

Untungnya kemarin gue berangkat naik kereta, lagi. Gue berangkat dengan kereta pertama sekitar jam 06.40-an. Wih, ternyata kereta kalo pagi – pagi rame ya. Banyak juga orang kerja naik kereta. Gak tau sih, apa mungkin ini karena mereka coba menghindari banjir dengan kereta [macem gue], atau emang seperti itu tiap pagi. Tapi yang pasti kalo kemarin pagi sih rame.

Feeling udah gak bagus pas kereta jalannya mulai melambat karena banyak yang ngungsi di rel. Gue agak panik karena Ibu – Ibu sebelah gue baca berita dari internet, katanya Grogol banjir parah. Gue sama sekali gak mikir kalo kampus bakalan diliburin. Gue dan salah seorang Ibu – Ibu lain di sebelah gue [yang kebetulan kerja di kampus] mikir mau tetep turun di Stasiun Pesing. Eh ternyata keretanya gak berenti di Stasiun Pesing, banyak banget yang ngungsi di Stasiun itu. Ah, untungnya salah satu temen udah sms gue kalo hari itu UAS-nya diundur, jadi gue udah gak sebegitu panik.

Beberapa meter dari Stasiun Pesing, keretanya berenti. Banyak penduduk yang menggedor – gedor badan kereta, serem. Gak ngerti deh mereka mau ngasih tau Stasiun selanjutnya juga banjir ato mau nyuruh kereta mundur dan gak boleh lewat hari itu. [Ada sih, beberapa fotonya, tapi gue moto dengan gambar kebalik dan gue gak ngerti cara ngeditnya kalo ga pake Photoscape. Jadi kapan - kapan gue edit ya postingan ini]

Jadilah kereta yang gue tumpangin itu stuck selama hampir 15 sampe 20 menit. Dan selama 15 sampe 20 menit itu kereta lumayan seru suasananya. Gue kebetulan naik di gerbong yang khusus wanita. Dan para Ibu yang bawa makanan kecil untuk dijual di kantornya akhirnya buka lapak sementara di gerbong kereta khusus wanita itu, dan laris manis. Gue aja beli sandwich gegara laper dan emang beloman makan dari kemaren [ciyus??]

Lucunya, banyak juga Ibu – Ibu yang panik karena gak bisa ngantor. Sampe ada yang bilang gini, “Ih, HRD kantor kita mah badannya aja yang manusia, tapi hatinya Iblis.” Gimana gak mau ngakak coba. Katanya, kalo mereka gak ngantor hari itu gaji mereka jadinya dipotong. Kejam sekali -__-
Tapi ahirnya sih mereka milih gak peduli dan memutuskan untuk ikut kereta mundur balik ke Stasiun Tangerang. Iya, setelah beberapa lama, akhirnya para masinis memutuskan untuk mundur balik.
Gak semua orang suka dengan keputusan ini, tapi kebanyakan sih merasa gak masalah. Lagian gak bisa lewat juga, kok. Mau gimana, coba?
Karena kereta mundur balik, uang tiket dikembalikan. Ada beberapa orang yang antri buat ambil uang mereka lagi. Tapi ada juga yang ngerasa kasian, makanya gak minta uangnya lagi. Kalo gue? Hehe, gue males ngantri, kasian juga sih lagian. Toh ini bukan kesalahan mereka, kok.
P.S: Hari ini kuliah masih diliburkan, karena emang banjirnya belum terlalu surut dan pasti banyak juga yang masih pada kebanjiran.

15 Januari 2013

BOLOS UAS



Dear Fellows
 
Judul gue kali ini sama sekali gak sinkron ama postingan ini. Padahal di postingan itu gue pernah bersumpah gak akan bolos kalo ada UTS, UAS, maupun kuis.  Tapi bolos ini bener – bener bukan karena keinginan gue pribadi, ini keinginan alam. Sumpah v-.-

Musim penghujan ini sungguh spektakuler. Ujan sama sekali gak lelah membasahi bumi. Alhamdulillah sih, ya. Tapi gak gini juga kali *kerasukan ojan*

Selasa, 15 Januari 2013, gue ada UAS Akuntansi Pajak [Akper]. Di musim penghujan yang spektakuler ini gue memutuskan untuk memberi cuti sementara pada motor kesayangan gue karena gak mau diribetin sama jas ujan serta kewajiban mencuci motor kotor. Dan ahirnya gue memutuskan untuk naik angkot aja.

Tapi ternyata hari itu sungguh sial. Ujan dari malem sampe pagi membuat indra kesotoyan gue menyimpulkan bahwa sesungguhnya pasti sudah terjadi tragedi air kecoklatan yang merangsek ke atas permukaan bumi sepanjang Daan Mogot ataupun beberapa daratan rendah Jakarta yang lain. Dan gue pun udah wanti – wanti sama diri sendiri untuk berangkat lebih cepet. Iya, ini berarti masuk jam 10.30 dan berangkat dari rumah setidaknya jam 07.30.

Sial sungguh punya rencana. Udah berangkat jam 07.45 dari rumah, ternyata angkotnya pada kaga mau narik sampe terminal Kalideres. Gue sempet skeptis dan mencoba untuk menunggu adanya angkot yang mau ngangkut anak malang nan kece ini ke Kalideres. Nyatanya sampe jam 08.30 tetep aja gak ada angkot yang mau narik ke sana. Sekalinya ada pun pasti udah penuh sampe ada yang gantung di pinggir pintu. Huft beud ya..

Karena panik, gue memutuskan untuk balik ke rumah dan ngambil motor yang sebenernya lagi dalam rangka cuti sementara itu. Lalu Mama gue yang baik hati dan tidak sombong menghentikan gue. Dia menawarkan diri untuk mengantar anaknya yang sedang panik ini nyampe Grogol. Aaakkk, setiap hari aja kaya begitu Mahhh.

Oke, ahirnya gue berangkat dianterin Mama. Dan ternyata emang dimana – mana tuh macet, brul. Di Kotabumi tempat tinggal gue aje macet, parah. Untung ada jalanan alternatif yang macetnya gak seberapa parah. Berhasillah kami melewati macet itu. Tapi memang perjalanan harus dihentikan. Baru sampe Kalideres sonoan dikit [udah mau deket Cengkareng] ternyata macet pwanjaaaannnnggggg. Terus pada banyak yang muter balik, termasuk Mama gue. Karena emang percuma aja kalo diterusin sebenernya.

Gue perhatiin sekitar tuh gak ada TJ yang beroperasi. Mobil laen juga ada sebiji – dua biji doang, dan para penumpang terlantar deket terminal Kalideres.

Gue stres dong, mana lagi UAS, mana udah jam 10. Dan di saat – saat terjepit seperti itu kenapa otak gue baru jalan, coba. Gue inget, kan ada kereta api. Kenapa sih gue mesti panik gini dari tadi. Bodoh!!!

Tapi udah terlanjur banget. Sampe rumah aja pasti udah jam 10 lewat. Nyampe kampus juga pasti udah telat. Udah kelar kali malah UAS-nya. Ya udah, gue ijin aja deh ke kampusnya, ke sekretariat.

Karena gue gak sebegitu ngerti naek kereta, ahirnya Mama gue yang cantik dan baik hati untuk ke sekian kalinya menawarkan diri untuk mengajarkan gue hari itu juga. Ya udah deh, daripada nangis – nangis di rumah, mending jalan.

Wuih, kereta jaman sekarang ko bagus ya? Dulu gue pernah naek kereta tuh jelek banget. Sekarang udah beda. 

Kereta jaman sekarang make Commuter Line, maksudnya apa juga gue gak ngerti, tapi kayanya bagus. Ga tau juga sih, kereta yang kurang sedap dipandang mata yang kaya dulu gue naekin itu masih beroperasi apa enggak, tapi yang pasti kalo dari Tangerang kayanya gak ada yang kaya gitu.

Naik kereta ini emang cukup mahal kalo dibandingin sama angkot ataupun TJ. Tapi sepadanlah, kereta kan badannya gede. Gue dari Stasiun Tangerang sampe ke Pesing biayanya Rp 7.500. Dari pesing nyambung naik angkutan umum apa aja nyampe ke Grogol Rp 2.000. Dari Grogol ya tinggal jalan dikit. Nyampe deh terusnya.

Tapi kalo mau naek kereta tuh harus tau jadwal. Dia ada jadwalnya jam berapa aja kita mesti tau. Enak sih, jadi terjadwal. Terus enaknya kalo naek kereta tuh cepet. Menghindari jalan raya utama yang kadang gak bisa diandelin juga.

Mendingan naek kereta loh, kalo lagi banjir. Berdoa aja semoga rel kereta gak kebanjiran juga.

P.S: Ini masih ujan dari sore sampe malem. Kayanya besok gue harus naek kereta lagi. Aduh, besok UAS-nya Advance, nih. Catetan gue pada awur – awuran, nih. Karena dari awal gak suka matkul Advance jadi sekarang kena batunya deh, gue keder, soalnya syusyah. Dan hebatnya lagi, gue malah nulis blog. Canggih. Tuhan, berikan aku kepintaran dong, atau setidaknya guru les Advance gitu.