A SIMPLE MINDED PERSON

29 November 2012

Teman Hidup

Tetaplah bersamaku 
Jadi teman hidupku


Berdua kita hadapi dunia


Kau milikku milkimu 
Kita satu kan tuju
Bersama arungi derasnya waktu


Bila di depan nanti....
Banyak cobaan untuk kisah cinta kita
Jangan cepat menyerah
Kau puya aku, ku punya kamu
Selamanya kan begitu...

Tetaplah bersamaku
Jadi teman hidupku
Berdua kita hadapi dunia
Kau milikku milikmu 
Kita satu kan tuju
Bersama arungi derasnya waktu...

Kau milikku...
Ku milikmu

Kau jiwa yang slalu aku pujaaaaaaaaa......

Song by : Tulus - Teman Hidup
Model : Mama, Papa, Mbah Kung, Mbah Uti
Potograper : Siapa aja yang ngerasa

P.S : Hehehe *apakali*

Farhan 'Abas' Baskoro

Halo Kaka - Kaka yang kece, aku Farhan Baskoro. Aku belo lama diturunkan ke bumi. Mohon bantuanya, ya...


..Yang di atas itu Foto aku saat apa yang aku bisa hanya sebatas memejamkan mata lalu melek. Lalu minum susu, lalu boker. Aku baru sebatas itu


Apaan sih liat - liatin aku mulu -___-


Aku saat sudah bisa merangkak dan menangis lebih keras. Kemampuanku maju pesat


Nah, yang di bawah ini adalah aku, baju lebaranku, serta nunaku yang kecenya seantero jagat raya.


P.S : Maap aku masih balita, jangan digebet :*

14 November 2012

Anak Kos

Lemari Anak Kos


Lokasi        : Kamar Kos Imas sama Ito
Model        : Lemari Kosan Imas sama Ito
Fotografer  : Gadis kece yang lagi numpang ngadem

Tatapan Anak Kos


Model           : Ito sama Imas
Lokasi           : Warung makan deket kosan model
Fotografer     : Diyas

09 November 2012

HOLY - DAY


Dear Fellows,

Hufth, abis dari Bali nih guys *sombong*

Hihi
Iya, beberapa hari yang lalu gue beserta adik pergi ke Bali buat liburan. Mayanlah, sebelom UTS membuang pikiran – pikiran negative dulu. Have fun dulu sebelom berpusing – pusing sama jurnal dan segala macam permasalahan mereka yang ga ada abisnya itu.

Pergi ke Bali ini sebenernya udah direncanain jauh – jauh hari, sama sekali gak ada yang mendadak dari rencana ini. Mama juga udah berangkat duluan sebulan sebelomnya, jadi gue sama adek tinggal nyusul aja.

Banyak cerita nih, mau cerita ah.

Gue berangkat hari Kamis, tanggal 25 Oktober, yang penerbangan jam 18 20 WIB. Ya selayaknya orang naik pesawat, kita pergi ke Bandara dan nunggu sampe jam penerbangannya tiba. Hari itu gue terus – terusan ngeluh laper, padahal lagi puasa. Kita berdua sampe di Bali dengan selamat jam… ah, gue lupa nih sampe jam berapa di sana. Tapi sih pastinya udah lumayan malem.

Pas gue di Bandara Ngurah Rai, ada Raffi Ahmad. Gue pikir tadinya orang itu cuma mirip sama Raffi Ahmad, eh, ternyata emang dia deng. Cakepan aslinya sih kalo kata gue. Tapi maaf, bukan tipe saya. Haha, gue juga bukan tipenya dia kali *nyadar diri*

Pas hari Jum’atnya kebetulan kan Hari Raya Idul Adha, jadi paginya kita solat Ied dulu di Masjid deket – deket kontrakannya Papa. Eh, rame juga loh ternyata yang solat.

Abis solat Ied, barulah kita berempat – Gue, Dede, Mama, Papa – pergi maen.

Hari Jum’at ini kita pergi maennya naek motor, soalnya mau ke arah – arah Kuta, macet beud deh pokonya daerah situ mah, jangan harap bisa berkendaraan dengan mobil. Pertama, kita berempat pergi ke Joger dulu, beli oleh – oleh. Abis beli oleh – oleh, kita berempat solah Dzuhur di Masjid yang ada di Kuta. Eh, Masjidnya lucu deh, sebelahan sama Gereja. Toleransi agama emang satu hal yang cukup gue kagumi di Bali ini. Abis solat, baru deh kita ke Kuta.

Puassss banget maen ombak di Pantai Kuta. Biarpun badan jadi tambah item, tapi rasanya seru, plong semua, seolah ombak menarik mundur masalahku. Gak ada lagi beban. Cuma jadi rada – rada capek aja. Gimana gak capek dan tambah item, orang maen ombak dari jam 3 sore sampe jam 5 (waktu Bali). Tapi ya gitu, pulang – pulang langsung tepar, boro – boro inget laper.
 
Waktu Bali itu lebih cepet 1 jam dari di Jakarta. Gue berasa jadi lebih cepet tua setiap kali pergi ke sana.

Nah, pas hari Sabtunya ini kita berempat pergi ke Karangasem, mau liat Istana Karangasem. Barulah naek mobil nih mau ke sini. Capek juga kalo naek motor soalnya. Tapi tetep aja, naek mobil tuh capek batinnn bro. Gimana kaga capek batin kalo yang nyupir mobil itu semacem orang yang lagi rada mabok. Bener -  bener dah emang Babeh gue tu kalo nyupir kaga pernah bisa kalem.

Jalanan menuju Istana Karangasem tuh emang bagus sih, kaga ada jalanan yang bolong, padahal itungannya ya Pedesaan. Tapi kan tetep aja, kalo jalanan mau naek ke puncak tuh selebar apa sih. Sempit taok!

Tapi semua kecapekan batin kami bertiga (Gue, Mama, Dede, Cuma kita bertiga yang capek batin nampaknya) terbayar dengan keindahan pemandangan Istana ini. Taman Istana Karangasem sih kayanya lebih tepatnya.

Bagus ih, sumpah deh.



Ada binatang kaya gambar yang di bawah ini nih, apa namanya ya??





Numpang foto bentaran






Tapi gak tau kenapa ya, yang gue bayangin itu ada Raja dan Ratu semacem Dong Yi sama Sukjong. Gue sama sekali gak bisa ngebayangin Raja ataupun Ratu Bali yang pernah tinggal di situ walaupun ada fotonya. Mungkin karena gue kebanyakan nonton Drama Sejarahnya Korea kali ya, jadi ngerasa lebih familiar aja gitu sama Dong Yi beserta Sukjongnya.

Istana Karangasem ini lumayan jauh dari Kuta ataupun Denpasar, gue jadi mikir, gemana ya dulu Rajanya kalo mau turun ke bawah? Pasti kan jalanannya ya ga sebagus sekarang. Tapi katanya sih mereka lebih milih menempuh perjalanan laut. Ohhh gitu…

Tempat wisata yang satu ini gak terlalu rame sih, cuma ada sedikit turis. Ya turis lokal, ya turis asing, ada kok, tapi ya gak banyak pengunjungnya.

Menyudahi perjalanan wisata pintar di Istana Karangasem, kita berempat mencari rumah makan dengan perut keroncongan. Nyari makan daerah sini rada susah nih, belagu sih gak bawa makanan dari rumah. Tapi Mama inget, ada tempat makan yang enak di deket Sanur. Warteg, sih, biasa, tapi justru makanan rumahan orang Jawa kaya gitu yang dicari.

Setelah perut kenyang, kita semua bingung mau kemana. Bensin masih banyak, kan sayang kalo udahan gitu aja dan langsung balikin mobil ke rental sewaan mobil. Diputuskanlah kita pergi ke Gilimanuk.

Gue tadinya udah gak mau tuh, soalnya batin gue udah terlalu capek menghadapi penderitaan yang rasanya tiada berakhir itu. Tapi kata Mama, bensinnya sayang. Ah, serahlah. Akhirnya kita berkendara menuju ke Gilimanuk. Tadinya mau nyebrang segala malah. Busehhh, sampe rumah jam berapa kalo begitu.

Di tengah perjalanan kita solat Ashar di Masjid yang ada di, uhmm, daerah mana ya, kurang ngerti saya. Ya pokoknya perjalanan menuju ke Gilimanuk deh.

Kita berempat solat Ashar, yang selesai duluan itu Gue, Mama, sama Papa, si Dede belom selesai. Ke Toilet nampaknya. Kita bertiga ngira dia lagi bo*er, tapi ko ditungguin udah setengah jam lebih kaga selesai juga. Pas disamperin ke dalem, ternyata apa coba, dia lagi tidur di Masjid. Buseh dah, bisa – bisanya tidur di Masjid.

“Ngantuk,” gitu katanya. Serah lu lah de.

Gegara kejadian ‘Adik Tertidur di Masjid’ ini kita jadi ngegosip soal betapa leletnya anak laki bernama Fajar itu. Coba bayangin, dia tuh masuk sekolah jam 6 30, tapi setiap hari berangkatnya jam 6 20, padahal mah dia tuh udah bangun dari pagi, tapi leletnya luar biasa.

Gilimanuk tu letaknya dimana gue juga ga ngerti, tapi menurut Papa dan Mama emang jauh. Dan you know what? Jalanannya parahh!! Bagus sih, tapi ini lagi – lagi jalanan kaya menuju puncak gitu. Sempit. Dan yang bawa mobil masih Papa, ya, siapa lagi yang bisa bawa. Dan asal kalian tahu, banyak banget yang namanya truk gede. Gede sobat, gede. GEDE!!

Tekanan batin semakin parah aja. Terus – terusan nahan tekanan batin tuh kaga enak, boro dah bisa nyantai atau bobo – bobo cantik di mobil, yang ada tuh ya kita melototin jalanan dan tereak – tereak ngingetin Pak Supir ganteng buat ati – ati.

“Awas Pah, tikungan.”

“Pah, rem, inget, rem.”

“Pah, pelan, kita Cuma jalan – jalan.”

Kurang lebih sih seperti itu kalimat – kalimat pengingat yang kami lontarkan untuk Pak Supir ganteng itu. Tekanan batin di dalem mobil terus memuncak, mana kaga sampe – sampe lagi, jauh bangedd dah pokoknya mah. Akhirnya bentuk dari rasa tertekan itu terus – terusan keluar dan terus memenuhi udara di dalam mobil.

Setiap ada yang melakukannya, pasti langsung nuduh si supir ganteng. Begini, “Papa kentut ya!”

“Siapa!? Uh, bau banget sih. Bau ban*ke,” bela sang supir, menjaga harga diri.

Tapi jujur aja yang paling banyak ken*ut itu gue. Haha. Kata Mama tipe Ken*ut gue itu alus. Ga kedengaran, tapi luar binasa baunya. Pantesan dinosaurus punah.

Karena cape, kita menyudahi perjalanan, gak sampe Gilimanuk. Cuma sampe Tabanana sonoan dikit lagi. Nah, perjalanan pulang ternyata lebih mengerikan, udah gelap soalnya udah jam 6 30 sore. Set dahhhh…

Tapi ahirnya sampe juga sih dengan selamat di rumah. Malah sempet makan malem dulu di Renon. Makan ikan bakar sama pete coy, MasyaAllah, kaya ga nemu makanan seminggu deh pokonya mah.

Nah, pas hari Minggunya ini kita bertiga (Gue, Dede, Mama) balik ke Jekardah. Papa ya kaga balik lah, dia pan kudu kerja. Balik ke Jakarta dengan perasaan riang gembira, udah puas maen soalnya. Jadi, balik deh ke rutinitas semula.

Heuft beud deh..

P.S : Sebenernya gue masih amat sangat sempat buat belajar Lab. Akuntansi Perpajakan untuk hari Senin, tapi karena perasaan malas melanda, jadi ya cuma belajar sekedarnya aja dah.