A SIMPLE MINDED PERSON

05 Oktober 2012

Passion


Dear fellows,

Beberapa hari yang lalu gue menyaksikan Masterchef US 3. Sebenernya sih kurang suka sama acara ini, bukan karena gue gak suka sama acara masak memasak, tapi karena jurinya. Galak – galak banget boo …

Dari beberapa acara Masterchef yang pernah gue tonton, yang paling gue suka itu cuma Masterchef Junior Australia. Soalnya gue ini paling gak suka acara apapun itu yang ada jutek – jutekannya. Gue ngerasa kalo ngomong baik – baik itu lebih menyenangkan. Yah, walaupun mungkin emang juri – juri galak bin jutek itu mau mengajarkan ke para peserta, “Ini loh, suasana asli di dapur restoran.”

Tapi kali ini gue bukan mau ngomongin tentang juri – juri galak. Gue juga bukan mau ngomongin soal acaranya dan ngebanding – bandingin antara Masterchef Australia, Indonesia, ataupun US. Gue juga sama sekali bukan mau ngomongin soal Ariel yang bikin lagu baru. Kali ini gue mau mengeluarkan pemikiran gue soal Passion, soal cita – cita.

‘Kok lo random banget sih, Din. Dari Masterchef ke cita – cita.'

Random gimana sih. Toh, orang – orang yang ikut Masterchef itu juga rela jadi peserta demi cita – cita mereka, kan? Gue gak tahu bener apa boongnya acara itu. Yang mereka bilang sih gitu. Katanya ada yang Arsitek, Excecutive Accounting, Carpenter, etc. Itu profesi mereka, bukan cita – cita *memulai ke sotoyan*

Gue sendiri punya cita – cita. Demi apapun juga, cita – cita gue itu jadi seorang penulis. Sekarang gue emang kuliah di jurusan Akuntansi Pajak. Tapi jadi Akunting, jadi Auditor atau apapun yang ada hubungannya sama Akuntansi Pajak itu sama sekali bukan cita – cita gue. Itu adalah apa yang akan menjadi profesi gue kelak *Amin*

Tapi itu sama sekali bukan cita – cita gue.

Pas gue nonton beberapa peserta di Masterchef yang berhasil ngedapetin celemek putih itu, gue jadi ngerasa iri. Gue mikir, “Kapan ya nama gue bisa ada di sampul buku yang gue tulis?”

*Tarik nafas**Lagu Ya Sudahlah mode on* *kucek baju kotor*

Pas SMA, pas masih jaman – jamannya gue ngejar cita – cita, gue pernah loh ngirim novel ke salah satu penerbit. Tapi ditolak. Awalnya gue kesel, kenapa sih ditolak? Padahal itu cerita udah kece banget kalo menurut gue. Abis itu gue sempet brenti nulis, bĂȘte. Tapi tangan gue gatel tiap liat laptop nganggur, akhirnya gue nulis lagi.

Pas udah hampir beberapa bulan gue acuhkan naskah yang ditolak itu, akhirnya gue liat lagi dan gue baca. Mata gue ampe bedarah – darah bacanya *lebay* Bukan karena sedih luar biasa makanya gue nangis darah, tapi karena itu tulisan jelek luar biasa. Ancur, kaya telor gosong di pagi hari saat kita sedang terburu – buru.

Grrrr…

Sukur – sukur naskah gue dibalikin dan dirapihin pula. Baik ya penerbitnya, hihi..

Dari situ gue ngerasa gimana gitu. Gue ngerasa kayanya gue harus nyari suami yang kaya aja deh, daripada jadi penulis << ini gak ada hubungannya.

Intinya ya, untuk sekarang ini gue lagi membangun kepercayaan diri gue sekali lagi untuk ngejar cita – cita gue. Demi apapun juga, gue gak mau ngelepasin impian gue itu. Gue gak pernah punya cita – cita sebelomnya. Dan ini adalah apa yang paling gue mau dan gue suka. 

Tuh kan, jadi curhat. Udahan aja deh kalo begini. Mau nyanyi lagu Ya Sudahlah dulu sembari cuci baju.

Cao, Babayy…

P.S : Gue akan terus bercita – cita jadi seorang penulis, meskipun mungkin itu gak bakal pernah terwujud. Tapi setiap hari gue selalu berusa

Tidak ada komentar:

Posting Komentar