Cemacem

22 Oktober 2012

Bolos Itu Asik


Dear Fellows,

Mau curhat nih, boleh kan? Iya boleh, silakan aja. Makasih..

Akhir – akhir ini gue lagi males banget kuliah *maapin aku bundo* Padahal ini udah semeseter akhir dalam kehidupan perkuliahan D3 gue, tapi malah gak semangat gini. Gak tau kenapa pokoknya kalo denger kata ‘kelas’ tuh bawaannya pengen kabur aja. Gimana mau ngelanjutin S1 coba, kalo kaya gini?

Pfthh..

Mahasiswa yang burukkah gue kalo gini caranya? Kayanya enggak deh, mwahaha. Soalnya jatah buat absen itu 4 kali dan gue baru make jatah itu 1 kali untuk setiap beberapa mata pelajaran.

Dulu pas sekolah mah gue kaga pernah madol. Gak tau kenapa kok gak pernah, ya? Gue juga bingung. Alim banget cob ague jaman dulu.

Bolos itu asik, saat temen – temen yang ada di dalem kelas bertegang – tegang dengan pelajaran dan dosen yang kadang riweuh, gue beserta beberapa jamaah pembolos ketawa – ketiwi, ngetawain mereka yang lagi ada di dalem kelas. Hihi

Tapi gue ya kalo bolos juga milih – milih hari. Kaga mungkin gue ngebolos pas ada kuis, UTS, ataupun, UAS.

Kalo gue udah bolos, berarti emang bener – bener lagi penat aja. Bosen, capek, tapi diintilin mulu sama jadwal kuliah juga tugas yang udah kaya cucian 3 hari, minta dikucek. Ditambah lagi sekarang gue harus nyusun TA (Tugas Akhir), soalnya Januari udah bakal sidang.

What a life.

Tapi di satu sisi juga gue ngerasa beruntung banget masih bisa kuliah. Banyak orang yang mau kuliah tapi gak ada biayanya.

Tapi tetep, bolos satu – dua kali gak masalah, kan?

P.S : Diketik di sela – sela pengerjaan Tugas Akhir

Momen Aheyy


Dear Fellows

Pernah gak sih dapetin momen yang bikin kalian ngerasa sejuk dan tiba – tiba nyaman aja gitu seketika? Gue pernah loh, belom lama nih.

Jadi ceritanya ini pas gue pulang kuliah, jam 3 sore. Waktu itu langitnya cukup mendung, atmosfernya jadi sejuk. Gue kalo pulang kampus ini sering lewat jalan yang ada diantara Gedung M sama Gedung FSRD (yang pernah kuliah di sini mudah – mudahan ngerti maksud gue apa)

Nah, di deket Gedung FSRD ini ada saung gitu, tempat nongkrong anak – anak FSRD nampaknya. Suasana hari itu kebetulan sepi banget, tumben jalanan itu sepi, biasanya rame. Etapi ternyata di dalem saung itu ada yang lagi main gitar. Gak tau lagu apaan, tapi mirip instrumental gitu. Ya ampun, kece badai musiknya.

Dan tetiba aja gue ngeliat ke atas, langitnya mendung, sejuk. Ada beberapa pohon yang warnanya kecoklatan gitu, terus ya karena ada angin sepoi – sepoi jadi berguguran.

Alamak, suasananya kaya di film – film romantis. Rasanya gue gak mau pergi dari situ buat sesaat. Gue mau denger lagu itu terus, gue mau suasana hati gue sama kaya pas gue berdiri di tempat itu, sejuk dan kayanya gak ada beban.

Ya ampun, ternyata ada ya suasana kaya gitu di kehidupan nyata. Gue pikir kejadian lebay dengan kemungkinan kecil macem begitu cuma ada di film cengeng doang. Gue jadi mellow galauw seketika.

P.S : Mungkin ini sedikit hiburan dari Allah atas hari – hari gue yang sedikit menyesakkan akhir – akhir ini. Thanks God, Love You as always.

05 Oktober 2012

Sabang 16

Dear Fellows,

Ada yang tahu Sabang 16? Payah ah kalo kaga tau. Gue aja pernah loh ke sana. Udah lama banget, pas baru awal - awal Sabang 16 buka. Gue emang gak punya bukti otentik berupa foto yang menunjukkan kalo gue pernah berada di TKP. Tapi ini cungguhan, ciyusan..

Kok lo bisa tau tempat itu, Din?

Karena, dulu gue sempet nge-fans sama Timothy Marbun. Jangan bilang kalo gak tahu juga Timothy Marbun itu siapa. Akh, kemana aja sih kalian di jaman serba canggih ini?? Cepetan cek Mbah Google gihh.

Si Abang Timmy itu dulu sering banget nge-twit tentang Sabang 16. Jadilah gue dan Ucu merasa penasaran. Jadilah kita pergi ke sana dengan tujuan pasti.

>>>>> Tujuan Ucu : Ketemu Prabu Revolusi
>>>>> Tujuan Gue : Ketemu Timothy Marbun

Konyol sih emang, tapi gak tau kenapa dulu kok kita berdua ngerasa yakin seyakin - yakinnya kalo kedua orang yang mau kita temuin dan kalo beruntung kita ajak foto itu bakalan ada di sana. Kita berdua sama sekali gak mikir kalo mereka itu dua orang yang sibuk dengan dunia dewasanya *Halah*

Dengan berbekal tanya tinyi arah Busway sama Qmee, ahirnya dua anak manusia nekat ini memulai petualangan. Tapi karena *lagi - lagi* kesotoyan kita berdua maka kita kesasar. Walaupun ahirnya nemu juga sih, setelah memutari beberapa shelter Transjakarta.

Perjuangan kita berdua membuahkan hasil. Kami sampai dengan bajaj. Tapi bukannya masuk ke Sabang 16 malah ktia berdua masuk ke dalem Holland Bakery yang kebetulan ada tepat di samping Sabang 16.

Dududu, maluu.

Sabang 16 itu tempatnya nyaman loh. Malah gue sempet ngayal ngupi - ngupi di situ dan suasana di luar ujan - ujan cantik gitu. Terus ada cowok kece yang ngajak gue kenalan gituu *lemparin sendal*

Oke, Sabang 16 itu tempatnya enak. Srikaya Toastnya juga enakkkk. Tapi tempatnya terlalu mungil. Ahhh, aku pengen ke sana lagi deh.

Karena gue secara pribadi ga punya bukti otentik mengenai keberadaan gue di Sabang 16, gue akan meminjam beberapa gambar dari Bapa/Ibu tetangga. Aku udah bilang minjem loh yaa...


Itu tampak luar dan tampak dalamnya. Lucu kan? O iya, gue minjem gambarnya di sini nih.

P.S : Laen kali gue pasti ketemu Timothy Marbun, walaupun sekarang udah ga terlalu nge-fans...

Passion


Dear fellows,

Beberapa hari yang lalu gue menyaksikan Masterchef US 3. Sebenernya sih kurang suka sama acara ini, bukan karena gue gak suka sama acara masak memasak, tapi karena jurinya. Galak – galak banget boo …

Dari beberapa acara Masterchef yang pernah gue tonton, yang paling gue suka itu cuma Masterchef Junior Australia. Soalnya gue ini paling gak suka acara apapun itu yang ada jutek – jutekannya. Gue ngerasa kalo ngomong baik – baik itu lebih menyenangkan. Yah, walaupun mungkin emang juri – juri galak bin jutek itu mau mengajarkan ke para peserta, “Ini loh, suasana asli di dapur restoran.”

Tapi kali ini gue bukan mau ngomongin tentang juri – juri galak. Gue juga bukan mau ngomongin soal acaranya dan ngebanding – bandingin antara Masterchef Australia, Indonesia, ataupun US. Gue juga sama sekali bukan mau ngomongin soal Ariel yang bikin lagu baru. Kali ini gue mau mengeluarkan pemikiran gue soal Passion, soal cita – cita.

‘Kok lo random banget sih, Din. Dari Masterchef ke cita – cita.'

Random gimana sih. Toh, orang – orang yang ikut Masterchef itu juga rela jadi peserta demi cita – cita mereka, kan? Gue gak tahu bener apa boongnya acara itu. Yang mereka bilang sih gitu. Katanya ada yang Arsitek, Excecutive Accounting, Carpenter, etc. Itu profesi mereka, bukan cita – cita *memulai ke sotoyan*

Gue sendiri punya cita – cita. Demi apapun juga, cita – cita gue itu jadi seorang penulis. Sekarang gue emang kuliah di jurusan Akuntansi Pajak. Tapi jadi Akunting, jadi Auditor atau apapun yang ada hubungannya sama Akuntansi Pajak itu sama sekali bukan cita – cita gue. Itu adalah apa yang akan menjadi profesi gue kelak *Amin*

Tapi itu sama sekali bukan cita – cita gue.

Pas gue nonton beberapa peserta di Masterchef yang berhasil ngedapetin celemek putih itu, gue jadi ngerasa iri. Gue mikir, “Kapan ya nama gue bisa ada di sampul buku yang gue tulis?”

*Tarik nafas**Lagu Ya Sudahlah mode on* *kucek baju kotor*

Pas SMA, pas masih jaman – jamannya gue ngejar cita – cita, gue pernah loh ngirim novel ke salah satu penerbit. Tapi ditolak. Awalnya gue kesel, kenapa sih ditolak? Padahal itu cerita udah kece banget kalo menurut gue. Abis itu gue sempet brenti nulis, bĂȘte. Tapi tangan gue gatel tiap liat laptop nganggur, akhirnya gue nulis lagi.

Pas udah hampir beberapa bulan gue acuhkan naskah yang ditolak itu, akhirnya gue liat lagi dan gue baca. Mata gue ampe bedarah – darah bacanya *lebay* Bukan karena sedih luar biasa makanya gue nangis darah, tapi karena itu tulisan jelek luar biasa. Ancur, kaya telor gosong di pagi hari saat kita sedang terburu – buru.

Grrrr…

Sukur – sukur naskah gue dibalikin dan dirapihin pula. Baik ya penerbitnya, hihi..

Dari situ gue ngerasa gimana gitu. Gue ngerasa kayanya gue harus nyari suami yang kaya aja deh, daripada jadi penulis << ini gak ada hubungannya.

Intinya ya, untuk sekarang ini gue lagi membangun kepercayaan diri gue sekali lagi untuk ngejar cita – cita gue. Demi apapun juga, gue gak mau ngelepasin impian gue itu. Gue gak pernah punya cita – cita sebelomnya. Dan ini adalah apa yang paling gue mau dan gue suka. 

Tuh kan, jadi curhat. Udahan aja deh kalo begini. Mau nyanyi lagu Ya Sudahlah dulu sembari cuci baju.

Cao, Babayy…

P.S : Gue akan terus bercita – cita jadi seorang penulis, meskipun mungkin itu gak bakal pernah terwujud. Tapi setiap hari gue selalu berusa

Lewat Masa Ababil


Dear Fellows,

Huwaaa, mau dong nonton SM Town Concert!!

Apaan sih itu SM Town? Ngapain juga konser di sini? Bagi kalian yang bertanya – tanya macem begitu, berarti kalian bukan salah satu penggemar K-Pop. Soalnya, kalo penggemar K-Pop pasti tahu SM itu apa. SM itu SoMay salah satu manajemen artis ternama di Korsel sana. Nah, boyband dan girlband asuhan SM ini rata – rata punya nama semua. Coba aja deh, siapa sih yang gak tahu Super Junior? Siapa juga yang gak tahu SNSD atau Girl’s Generation? Atau ada lagi, siapa yang gak tahu Boa? Masih gak tahu juga? Shinee? TVXQ atau DBSK? Shinhwa? F(x)? Exo? 

Sule? Yasalam, bukan! Dia bukan artis SM. Ngaco ah. Ya udah gih, buruan cek di mbah Google.

Nah, jadi artis – artis asuhan SM itu konser di beberapa negara termasuk di Indonesia. Hore! Leeteuk, nikahi aku. 

Tapi bukan itu ya yang mau gue bahas di sini sekarang ini pada jam segini. Yang mau gue bahas itu soal, ummm, umur *milin rok*.

Iya, umur. Aneh ya, apa hubungannya sama SM Town yang konser di Jekardah? Lagian, emang berapa sih umur gue?

Gue emang masih 20 tahun, tapi gue pikir gue udah cukup paham kalau para idola itu jauuuuuhhhhh banget dari gue. Bisa saling bertatap mata aja mungkin udah beruntung banget. Itu menurut pemahaman gue pribadi ya, gak ada orang ataupun makhluk lain yang mau gue sakiti di post gue yang sekarang ini. Ini blog pribadi, dan ini juga cuma pemikiran gue secara pribadi.

Udah lama banget gue suka sama hal – hal yang berbau Korea. Dari SMP sobat, SMP. Kalo gak salah itu berarti dari umur gue 12 tahun. Masih lugu dan lucu banget gue itu. Dan gue masih suka segala macam hal itu sampe sekarang, walaupun gak seperti dulu.

Awalnya gue suka nonton K-Drama di salah satu TV swasta. Setiap sore gue pasti nonton, gak bakalan kelewat satu haripun. Kalo gak melakukan ritual itu (red : nonton K-Drama) rasanya ada yang kurang aja gitu. Dan aktor idola gue adalah, Jeng Jeng Jeng, Lee Dong Gun! Selamat ya Ajushi #loh…

Dulu gue ngefans banget sama yang namanya Lee Dong Gun. Gue punya posternya yang lagi senyum di kamar gue dulu. Sekali lagi baca ya, dulu. Malah setiap kali ditanya pacar gue siapa, otomatis gue bakalan jawab Lee Dong Gun. Sampe semua orang bosen ngedengerin gue.

Itulah masa – masa ababil gue. Kalo diinget – inget lucu juga sih. Kok bisa ya gue dulu sampe sesuka itu sama orang itu? Ya bisalah, dia kece abis gitu (sekali lagi, ini pemikiran gue dulu)

Duh, jadi ngelantur gini sih. Oke, kembali ke topik.

Tapi semenjak SMA gue berusaha untuk mengurangi hobi gue itu. Karena gue mikir, gue gak mau dong terus – terusan terikat begitu. Gue gak mau dong terus – terusan ngerasa gila kalo sehari aja gak nonton K-Drama. Dan gue gak mau dong suka sama orang yang jelas – jelas gak bakalan mungkin suka ama gue *sikap*

Dan ya, gue cukup berhasil. Gue gak lagi terlalu terikat kaya dulu. Gue gak akan lagi ngmabek kalo ketinggalan K-Drama di TV. Gue gak akan lagi langsung beli majalah yang isinya ngebahas secuil tentang artis Korea favorit gue.

Bukan berarti gue jadi benci. Gue masih tetep suka kok, gue masih tetep tergila – gila sama Drama Korea. Gue masih dengerin lagu – lagu Korea. Gue juga masih mau kok kalo emang ada yang ngebayarin gue jalan – jalan ke Korea.

Bedanya, ya, gak kaya dulu aja. Gue gak lagi mikir kalo pria masa depan gue itu pasti salah satu pemain K-Drama yang kece – kece abis itu. Sekarang ini gue lebih realistis. Gue lebih suka untuk ambil sisi positifnya aja dari semua K-Drama yang pernah gue tonton. Karena emang banyak banget pelajaran dari setiap K-Drama itu. Lagian K-Drama itu gak terlalu menye – menye, gak melulu nangis, tapi juga kerja keras. Ada juga sih adegan nangisnya, tapi itu untuk menunjukkan betapa semua orang itu masih punya hati. Masa iya sih ada orang yang gak pernah nangis? Gak mungkin, kan. Spiderman aja nangis -,-
               
Tuh, kan keluar jalur lagi. Fokus Din, fokus.

Ya, intinya sih gitu. Sekarang ini gue udah lewat dari masa ababil gue yang penuh dengan… ummm.. dengan apa ya, ehmm, apa aja deh. Dan buat kalian hai para remaja yang masih bisa dibilang ababil, nikmatin aja ya masa – masa remaja kalian. Do what makes you happy *di jalan yang bener maksud gue* Jangan tawuran ih, gak kesian apa sama masa depan yang udah nunggu kalian? 

Dah gitu aja ya. Cups basah dari nuna kece yang sudah dengan cukup baik melewati masa ababilnya ini..

Bubayy…

P.S : Semua idola kalian juga kerja keras loh, dari seumuran kalian :D