A SIMPLE MINDED PERSON

15 Juni 2019

ALADDIN [LIVE ACTION]




All I know is I won't go speechless..............................

Tapi saya jadi speechless menyaksikan seorang Princess Disney yang kuat seperti mbak Jasmine ini. Karakternya agak beda sama yang versi animasi, gak ngePrincess banget, tapi malah jadi keren gini yak si Jasmine.
Pas liat trailernya sih, ragu banget kalo film ini bakalan bagus. Karena jujur aja saya gak terlalu suka sama versi manusia dari Cinderella dan Beauty and The Beast. Apalagi di animasi Aladdin ada Genie yang lumayan mendominasi cerita, kalo live action bakalan jadi kaya apa coba tuh si Jin biru. Ehtapi salah satu akun twitter yang suka merekomendasikan film bilang kalo Aladdin Live action ini gak seburuk yang dibayangkan. Akhirnya tertarik deh buat nonton, gak nyesel ternyata.



Ceritanya sih, sama kaya versi animasi. Ada beberapa adegan yang memang gak cocok untuk direalisasikan untuk versi manusia, tapi ya, tetep OK kok. Chemistrinya bagus, Jafarnya kurang jahat cuma nyebelin aja, Rajanya gak lucu (apa sengaja?), Genienya Will Smith banget tapi OK, Aladdinnya B aja, Jasminenya keren parah. Pas pertama nih si Jasmine muncul saya langsung mikir, "Anjir cakep banget, berasa ngaca dah."

Berikut beberapa pemikiran saya soal Aladdin Live action ini. Jangan harap buat bisa dapetin pendapat professional, ya. Karena ini pemikiran yang super bias dan random saya selama nonton ini film.
  1. Ini si Aladdin jago Parkour ya
  2. Eh, nih si Will Smith lucu uga jadi Genie
  3. Yaampun, ini gua lagi ngaca apa gimana ya? Jasminenya cakep banget
  4. Scene Prince Ali-nya boleh juga lah, keren, lucu
  5. Eh, si Prince Ali jago ngedance juga ternyata
  6. Duh, ini lagu speechlessnya bikin speechless. Ibu - ibu sebelah saya ampe nangis gitu
  7. Yah, kok Jafarnya gak nyanyi???????????????? Padahal nunggu banget lagunya Jafar, walaupun singkat
  8. Hmmmm, oke, happy ending
  9. Sekali kali bikin film yang sad ending gitu kek, yang realistis kaya La La Land gitu
Yah, gitu. Daripada Aladdin, kenapa judulnya gak diganti Jasmine? Atau Genie? Hahahaha.

Tadinya mau lanjut nonton Pikachu, tapi laper. Akhirnya cari makan dulu. Mau makan sushi Aeon kok tapi rame banget, jadi makan yang laen deh. Terus kambuh deh sifat impulsif saya. Yang rencananya mau nonton sama makan doang, malah belanja sepatu sama parfum dan nonton Pikachunya gajadi karena udah capek muter - muter. Udah speechless juga liat angka di ATM. Dasar aku.

P.S: Sebetulnya review ini langsung ditulis setelah saya selesai nonton, tapi gak tau kenapa kok banyak alesan aja gitu asal mau mindahin ke blog. Dasar aku 

P.S lagi: Lagi nunggu Toy Story sama Midsommar sama Once Upon a Time in Hollywood

02 Juni 2019

BTS at WEMBLEY

Baru bangun tidur setelah nonton konser BTS di Wembley, lewat VLive+, hahahaha. Jadi pengen puter lagu tak perlu keliling dunia dari Gita Gutawa dan berterima kasih sama semua orang yang udah bekerja keras untuk kemajuan teknologi, deh. 

Jadi, saya sama 2 orang temen yang lain patungan beli koin VLive+ untuk konser Wembley ini. Perlu 1500 koin seharga Rp 399.000,- belum termasuk PPN. Kan lumayan tuh patungan satu orang jadi kena sekitar Rp 160.000,- gitu kalo gak salah kemarin. Asik kan. Tapi, karena ada beda waktu 6 jam antara Inggris dan Indonesia (Jakarta), jadi kalo mau nonton Live banget itu jam 1.30 WIB. Mayan lah, itung itung nemenin saur, kan.

Enaknya nonton konser dari rumah itu, saya bisa sembari kutekan dan goler goleran di Kasur kalo capek. Gak enaknya, gak bisa teriak - teriak, euforianya gak seheboh kalo nonton bareng di tempatnya langsung, itu yang gak didapetin.

Ada 2 hal yang menarik perhatian saya dari konser ini, keduanya tentang JK. Pertama, saya otomatis bilang ati - ati sama JK pas dia terbang gitu. Kan serem ya, kalo saya sih udah gemeteran ini kaki. Kedua, saya bingung pas JK ngelepas baju luaran dia dan tinggal pake daleman putih doang. Nih anak, udah dipakein baju cakep - cakep malah dilepas, gerah bener apa yak. Terus ada lagi deng, Jhoooooppppeeee, sumpah ya dia keren banget emang. Dah gitu aja. 

Oh iya, kita rencananya juga mau beli koin VLive+ lagi untuk Muster.

18 April 2019

OMAYGAT!

Gils, ini sumpah keren banget ya Dionysus!!


Dancenya keren, settingnya juga bikin nambah yo'i gitu. Terus, Jin ini emang sengaja banget bikin hati meleleh apa gimana ya? Semua juga keren, sih, di lagu ini. Tapi terutama saya suka Jin sama Jhope!!! Ayeahhh, rise you two!! Btw, Dinoysus ini cocok sama RM yang kesannya grabak grubuk gitu gak, sih? Fenomena RM megang benda apapun rusak dan sering keilangan passport, bakalan kocak kalo dijadiin MV terus lagunya ini. 

Dionysus itu apa dan siapa juga saya gak tau, makanya mulai cari tau karena penasaran sama isi lagunya. Ohh, ternyata dia adalah dewa dalam mitologi Yunani. Tapi males ngejelasinnya,  baca sendiri aja yak disini. Saya juga lagi addicted banget dong sama lagu barunya Taeyeon yang Four Seasons. Cakep nih lagu, dengerin juga ya lagu ini.


Oh iya, BTS ditanya soal musisi mana yang paling pengen mereka ajak kolaborasi. Jawabannya Drake, Troye Sivan, sama Billie Eilish. Boi! Setuju gua lu kolaborasi sama mereka bertiga, terutama Billie Eilish, my fav!

Tiba - tiba tadi ketemu sama MV Song Ji Eun - Don't Look At Me Like That. Wow, 2014, saya pernah suka banget sama lagu ini. 

15 April 2019

BTS ABLUM - MAP OF SOUL : PERSONA

Yes! Besok libur! Karena ada pemilu. Tapi belum tau tuh mau milih partai apa dan presiden siapa. Hmmm...

Beberapa hari yang lalu, BTS mengeluarkan mini Album yang menurut saya keren sih, ini! Saya kan baru sekitar 1 tahun lebih jadi Army, tapi album favorit saya tuh masih album lama. Buat saya, seri Love Yourself belum bisa ngalahin keseksian album - album lama.

Tapi album Persona ini, dengan lagunya yang keren - keren langsung jadi favorit baru saya. Saya sama sekali gak bisa milih antara Dionysus, Jamais Vu, sama Mikrokosmos. Untuk title songnya, bagus MVnya, tapi saya lebih suka yang versi audio, dimana peran Halsey lebih kedengeran, gak cuma oh my my my my doang. Hahahahaha


Beberapa minggu sebelumnya, Intro:Persona sudah lebih dulu launching. Yang bertanggung jawab untuk intro kali ini adalah si Leader, RM. Dari Intro ini, kita langsung dapet petunjuk bahwa mereka menggunakan konsep dari Carl Jung : Map of The Soul. Jadi kemungkinan akan ada beberapa seri juga dari Album Map of Soul.

Menurut KBBI, persona diartikan sebagai : orang, pribadi; orang atau benda yang berperanan dalam pembicaraan; topeng, wajah, ciri khas seseorang, identik dengan pribadinya.

Menurut perspektif saya, intro:persona ini membicarakan bahwa RM memang masih sebagai seseorang yang mencari jati diri, sampai saat ini dia masih gak paham siapa dia yang sebenarnya (iihh, sama dong, Joon, beneran deh kayanya kita jodoh). Dan mungkin selamanya pun akan seperti itu. Orang - orang disekitarnya masih mengatakan ini dan itu, kadang semuanya masih terdengar seperti omong kosong. Tapi gak tahu kenapa akhir - akhir ini dia merasa lebih bahagia walau masih ada shadow (yaitu keraguan). RM paham banget bahwa dunia hanya ingin melihat kesempurnaan dan Persona yang dia ciptakan, dunia beserta isinya gak akan mau nerima kesalahan serta kecerobohannya, makanya dia berpura - pura (Fake Love) menjadi RM yang sekarang biasa kita lihat (yang mungkin aja menurut RM sebelumnya bahwa kepura - puraan itu memuakkan). Namun akhirnya dia mencoba untuk nasehatin diri sendiri untuk gak perlu malu lagi sama RM yang dia ciptakan (yang penuh dengan kepura - puraan) dan nikmati saja hidup.

Persona
Who the hell am I
I just wanna go
I just wanna fly
I just wanna give you all the voices till I die
I just wanna give you all the shoulders when you cry

Saya sih gak tahu kenapa ngerasa di comeback kali ini mereka kaya lebih relax gitu. Kaya mereka udah yang gak kaget lagi untuk harus debut di Amerika atau semacamnya gitu. Mungkin karena mereka udah beberapa kali juga dateng ke acara - acara luar jadi udah gak kaget lagi, ya. Bisa jadi. Untuk comeback stage Boy With Love di SNL, bisa cekidot disini.


 
Kebetulan album comeback kali ini deketan sama berita tentang berhasilnya para ilmuwan mendapatkan foto black hole. Jadi, pas dengerin Mikrokosmos itu rasanya pas banget gitu lagunya, melodinya sih. Kaya nada dari galaksi lain, ting tung ting tung ting tung *apadah 


Yak, pokoknya mini album baru ini keren, kalian harus dengerin. Jangan lupa juga saksikan penampilan mereka di BBMA 2019. Terus, jangan lupa juga untuk tambah view Boy With Love yaa...


Cao! Have a nice day

30 Maret 2019

KENAPA YA?

Kenapa ya orang - orang senengnya ribut? Beda pendapat, ribut. Beda keyakinan, berantem. Beda warna kulit, rusuh. Apa gitu tujuannya? Padahal perbedaan itu adalah hal yang lumrah. Manusia punya caranya masing - masing untuk bertahan hidup dan bahagia. Selama hal itu gak melanggar undang - undang atau peraturan lain yang secara sah berlaku, ya, gak masalah, kan? Jangan suka membesar - besarkan hal yang seharusnya bisa diselesaikan dengan sekali duduk dan diskusi. 

Beberapa minggu yang lalu, saya kelar baca Titik Nol, tapi males bikin review, hahahahahaha. Jadi saya mau share beberapa quotes dari beberapa buku itu yang menurut saya menarik.
  1. Di negeri kelahiranku, aku dianggap sebagai orang luar. Bahkan hingga ke tanah leluhur pun, aku tetaplah hanya sebagai orang asing. Siapa yang sebenarnya menggambar garis - garis batas negeri di muka bumi, yang kemudian mengklaim ini punyaku itu punyamu? Siapa yang membuat alam raya terpetak - petak dibatasi berbagai dinding tak kasatmata? Siapa yang menentukan suku - suku, bangsa - bangsa, ras dan etnis? Siapa pula yang tega mengobarkan perang dan pertumpahan darah, demi gari - garis batas itu? (hal.35)
  2. Justru karena masih ada mimpi, kita jadi punya alasan untuk terus hidup, terus maju, terus berjalan, terus mengejar. Tanpa mimpi sama sekali, apa pula arti hidup ini? (hal. 65)
  3. Kita yang hidup di alam modern sering kali berbangga dengan pencapaian, dengan gedung - gedung tinggi, rumah mewah, kekayaan, nilai sempurna, kekuasaan, nama besar. Kita anggap orang - orang yang melepaskan semuanya untuk menggelandang sebagai gila atau kurang waras. Mungkin, justru kitalah yang gila. Kita percaya bahwa semua yang kita cari itu akan membawa kebahagiaan. Kita terobesesi, kita menderita, dibelenggu keserakahan yang tak habis - habis, tapi tidak ketemu juga kebahagiaan sejati itu. (hal. 158)
  4. Sebagai penyelam, dia pernah tinggal berbulan - bulandi Pulau Togean, yang aku pun-oh malunya-bahkan tak tahu ada dimana.Dia menyebut Indonesia sebagai surga diving terindah di dunia. Tanimbar, Wakatobi, Bunaken, Komodo, semua sudah dijajal. Berpergian di Indonesia memang susah, katanya. Transportasi minim, informasi nyaris tak ada, visa pun ribet, hampir tak ada infrastruktur untuk kenyamanan turis. Beda dengan negara tetangga, yang begitu memanjakan dan membuka pintu lebar - lebar bagi para pendatang asing. "Tapi itu pula yang menjadikan Indonesia sebagai traveler's gem, permata yang penuh kejutan bagi para musafir. Surga eksklusif. Aku tiddak bisa membayangkan alam pulau - pulau kecil Indonesia yang rapuh itu kalau terkena serbuan turisme massal," kata Jorg. (hal. 179)
  5. Perjalanan bukan hanya berpindah, tapi juga untuk berhenti. (hal. 316)
Hmmm, quotes nomor 1 adalah pertanyaan yang terus muter di kepala sejak saya mulai bisa berpikir secara rasional. Setiap kali nonton dokumenter soal perang, perasaan saya campur aduk antara marah dan sedih. Apa sih untungnya perang? Rebutan batas wilayah? Mempertahankan eksistensi dan ideologi? Biar dibilang apa? Biar dibilang hebat? Yaudah, WOW! CLAP CLAP CLAP!

Beberapa hari ini juga saya mantengin video dari Asian Boss soal orang - orang yang kabur dari Korea Utara dan diskusi mengenai kemungkinan terjadinya persatuan antara Selatan dan Utara. Menarik, cerita mereka. Banyak dari mereka melarikan diri karena menginginkan kebebasan, jelas. Walaupun informasi mereka dibatasi, tapi saat terus - terusan hidup dengan merasa kelaparan dan ketakutan, wajar jika manusia berusaha untuk mencari tempat yang lebih baik. Walaupun memang setiap tempat pasti punya masalahnya masing - masing, setidaknya kita berjuang.


Kenapa ya saya gak bisa fokus? Maksudnya, saya juga punya sesuatu yang saya kejar dan ingin capai, tapi saya gak tahu apa yang harus saya prioritaskan. Gimana gitu, ya, cara menghitung skala prioritas untuk hidup manusia? Kita sebenernya nyari apa, sih, di dunia ini? Ini sebenernya mau ngeblog tentang apa, sih? Wkwkwkwk.

18 Februari 2019

LAGI SUKA (PART 2)

1. Wassup Man

Kemarin malem lupa banget mau nulis soal ini, jadi bikin lanjutannya aja deh. Acara ini dipandu sama Park Joon Hyung aka Joon Park dari g.o.d yang kocak abis. Konsepnya, dia pergi ke suatu daerah di Korea berdasarkan rekomendasi dari subscribers dan di tempat itu ya dia random aja mau ngapain, gajelas gitu, tapi sumpah kocak, editannya juga kocak. Acara ini ngingetin saya sama acara Hangin' Around with no Plan yang saya suka juga, bedanya kalo HAWNP kan semi formal, kalo Wassup Man itu enggak formal. Santai gitu.

Salah satu episode favorit saya adalah pas Joon Park ke Hongdae dan minta rekomendasi tempat belanja baju dari 2 orang cewek. Wakakakak, itu kaya Joon Park lagi ngajak belanja 2 ponakannya yang agak bandel, lucu.


Dan yang kocak lagi, kalo Joon Park harus ngeriview makanan, dia akan review dengan sejujur - jujurnya. Kalo menurut dia gak enak ya gak enak.

2. Kingdom (lagi)

Baru kelar nonton drama ini, hadehhhhhhh, kesel dah ini dibikin penasaran gini, sedih akutuh TT.TT
Bakalan berlanjut ke season 2 ternyata, tapi gak tau kapan itu akan terjadi. Ini gantung banget dah sumpah episode 6, penasaran kan jadinya. Kesel banget sama Ratu dan Bapaknya, julid banget dih. Kenapa mereka gak diserang zombie aja sih. Sebel ngeliat duo jahat itu.

Tapi sejauh ini dramanya bagus, sih, suka. Beberapa bagian kaya berasa boring gitu, tapi gak sampe bikin pengen udahan nonton, karena penasaran. Semoga Season 2 drama ini cepet ditayangin, terus udah gitu tetep seru atau malah lebih seru dan lebiih tegang lagi. Amin

17 Februari 2019

LAGI SUKA

Sama ......

1. Minseo

"Like a piiiiiiiilottt"


Sayang banget lagu ini gak ada di Spotify ataupun iTunes Store, jadi kalo dengerin lagu ini bisanya ya dari yutup. Berkali - kali saya puter ulang lagu ini, lagi, lagi, lagi, tapi gak bosen juga. Asik banget lagunya, kalo diliat dari liriknya, sih, kayanya tentang Minseo gak sabar ketemu sama belahan hati yang belum dia kenal dan berharap mereka bisa mengarungi hidup bersama pada akhirnya. Ada 1 lagu juga dari Minseo yang saya suka banget dan cuma bisa didengerin lewat yutup juga TT.TT


Kalo covernya Minseo yang Dear Moon sama lagu Yes gak perlu dikasih tau lagi lah, ya. 

2. Copycat - Billie Eilish

Tapi yang versi akustik, karena gak tau kenapa kaya lebih ngajakin berantem aja. Keren banget dah emang si Billie ini,  kakaknya juga tuh, yang main gitar.


"Sorry, sorry, I'm so sorry, sorry ..... SIKE!" Chill, Billie!

3. Because This is My First Life

Nih drama bikin baper dan mengubah pandangan saya soal pernikahan, hahahaha. Saya yang gak terlalu tertarik sama pernikahan jadi berpikir ulang soal pendapat saya gara - gara drama ini. Dan yang saya suka dari drama ini adalah dia banyak membahas isu - isu sensitif seperti pelecehan seksusal dan di drama ini pihak yang dilecehkan mendapat keadilan. Yes! Masih adakah keadilan di dunia yang fana ini? Lagipula, apa arti adil yang sesungguhnya? *apadah*

Ost dari drama ini bagus - bagus, deh, jadi makin suka.


4. Horor

Malem - malem, udah siap tidur, udah pake piyama, tapi nyalain laptop lagi dan nonton film horor. Dengan speaker kecil dari miniso yang cukup membuat saya ketakutan dan terkaget - kaget lebay, sungguh kenikmatan yang hakiki. Pas filmnya kelar, baru tidur beneran, mimpi buruk dah akhirnya. Nyesel nonton horor, tapi besoknya dilakuin lagi. Sungguh sebuah siklus yang tidak ada manfaatnya.


Dan sekarang ini saya lagi ngikutin Kingdom. Padahal saya gak gitu suka film zombie tapi ini unik, karena zombienya dari jama Joseon. Duh, baru sampe epiosde 3 nih, nontonnya. Udah malem banget tapi, lanjut nonton gak ya?????


Eh, tapi di drama horor ini tuh saya ngerasa kalo zombie kaya sebagai metafora gitu. Kaum Yangban matanya dibutakan hanya oleh kekuasaan dan mereka gak sadar bahwa rakyatnya sedang kesusahan. Lalu karena keadaan yang serba sulit rakyat mulai memberontak secara membabi buta, gak paham apa yang sebetulnya mereka cari, mereka marah dan lapar. Iya, gak, sih? Zombie itu bentuk nyata dari keserakahan, gak, sih? Atau jangan - jangan memang keserakahan adalah makna filosofis dari zombie? Tau dah, gak pernah nyari arti hidup zombie soalnya, ngapain juga.